Tuesday, January 29, 2013

PULSA Gratisan yang NYIKSA


Gue lari terkencing kencing dengan Satu tujuan Satu misi dan Satu visi yaitu E'EK. Iya gue mau ke WC umum karena kebetulan hari ini gue nggak di rumah. Sebelum pergi, tadi pagi gue sarapan gado  gado dengan cabe Enam Belas biji dan Dua Mercon banting. Dan apa yang gue rasakan kali ini adalah sesuatu yang sering banget gue alamin dulu waktu jalan bareng sama cewek gue. Mencret. “jijik, Bego.!”
Begitu nyampe di WC umum gue kaget dan hampir aja gue kepicirit gara gara gue ngeliat antrian yang panjang banget. Kalo aja waktu itu ada orang lagi njemur kasur bantal di samping gue, pasti gue bakal milih pingsan di situ. Gimana enggak kaget, wong sebelum gue ngerasa perut gue sakit, gue liat tuh WC umum sepi banget sampe sampe kentut si penjaga WC aja kedengeran dari jarak Dua Puluh Meter.. “Pssssssssssssss” Begitulah bunyinya.
Pose wajib penggemar Didi Kempot kalo lagi nahan mencret.


Cerita di atas adalah salah satu kejadian yang menurut gue nggak adil. Kalian juga pasti pernah ngerasain ketidak adilan dalam hidup kan? . sebenernya kejadian kayak gitu bukanlah menunjukkan bahwa hidup itu aneh tapi kejadian semacam itu hanyalah rintangan kecil untuk menguji kesabaran kita. Contoh lain Ketidak adilan yang paling sering  gue alamin adalah:

PULSA *Gratisan*
Waktu pulsa gue lagi banyak banyaknya kenapa semua orang yang gue SMSin ngga pada bales dan kalo gue telepon juga mereka lagi pada sibuk semua bahkan gadis bersuara lembut *Iya iya Operator* yang gue telpon buat dirayu rayu juga sibuk.?  Kenapa?
Terus pas gue lagi ngga ada pulsa kenapa temen temen gue pada SMS dan gue cuma garuk garuk pantat karena ngga bisa bales sms mereka? Kenapa?


Suatu hari pas gue lagi ada pulsa, dan gue adalah jenis orang yang paling sebel kalo hape gue ada banyak pulsa, bawaanya pengen nelpon ke semua kontak gue dan yang paling pertama gue telpon biasanya Rojak temen gembel gue.
“Hai, Bro udah bangun belum? Ngobrol yuk. Gue lagi banyak pulsa nih” Kata gue semangat
“Hmmm... ah.. halah lo paling nelpon gue kalo ada gratisan” Jawab Rojak sambil mendesah
“Hih, bego mau gratisan mau enggak yang penting gue bisa nelpon lo. Ngobrol yuk”
“Aduh gue sibuk nih.. lagi di kamar mandi”
“Lo ngapain bawa bawa hape ke kamar mandi?” gue penasaran dong
“Huh huh.. ahhhhhh.” Jawab dia dengan suara yang bikin gue makin curiga kemudian hening
“Udah ya, udah keluar nih mau junub dulu” Jawab dia dengan entengnya. Sekarang gue jadi tau kenapa Rojak bawa bawa hape ke kamar mandi. Dia pasti mencabuli hapenya sendiri. #Memang menyedihkan.
Karena Rojak sedang sibuk akhirnya gue cari korban lain buat sekedar menghabiskan pulsa di hape gue *Iya, mksud gue gratisan nelpon* akhirnya gue coba nelpon *Iya iya gratisan* Operator kartu hape gue
“Kol senter selamat siang, dengan Yosi di sini bisa saya bantu?” Sambut suara seksi di seberang sana
“Iya, Beb saya mau nanya nanya. Boleh nggak?”
“Silahkan, ada keluhan apa, bapak?” Jawab tuh cewek lembut banget
“Jangan panggil aku bapak dong, Beb” Sanggah gue mulai Horny
“Maaf, sebenernya apa yang bisa saya bantu?”
“Emmm anu, Beb.. kenapa ya kalo pagi pagi pas bangun tidur anu saya suka bangun duluan daripada saya, kenapa ya Beb?”
“Maaf, saya tidak mengerti dengan maksud pertanyaan anda”
“Gini lho, Beb Yosi..” Jawab gue mau ngejelasin lebih rinci lagi tapi keburu dipotong sama Operatornya
“Maaf kami sedang sibuk. Terimakasih telah menghubungi kami” kemudian terdengat suara kereta lewat “Tut tut tut....” Dan itu artinya cewek cantik diseberang sana telah membanting teleponnya sambil kayang. Gue ngga patah semangat,  langsung gue telepon lagi dan beruntungnya lagsung nyambung. Terdengar suara gagang telepon diangakat.
“Halo Mbak Yosi..” Gue muali centil
“Kol senter selamat siang, dengan Yanto di sini bisa saya bantu?”
“Hah.?! Yanto.?” Gue kaget
“Iya saya di sini siap membantu keluhan prodak kami” Jawab Yanto dengan suara mirip Satpol PP neriakin bencong
“Mba Yosi mana?” Tanya gue panik
“Oh dia sedang sibuk”
“Minimal Yanti deh, masa Yanto? Yanti ada nggak” Tanya gue yang mulai mual ngebayangin harus ngerayu rayu dan ngegombalin Yanto si Satpol PP
“Sebenernya apa keluhan anda?” Buru Yanto yang mulai curiga sama gelagat gue
“Eh, maaf ya.. ada UFO lewat depan rumah gue tuh” Jawab gue dengan cepat lalu menutup telepon.

Hmmm mmm... Apes banget kan kalo gue lagi ada pulsa.? *Iya gratisan*. Nah anehnya lagi kalo gue pas nggak punya pulsa a.k.a gratisan nelpon ataupun gratisan SMS, pasti ada aja temen gue yang ngajakin ngobrol seru terutama Rojak.

Suatu pagi tatkala senja tipis menyinari dunia “Cuih banget bahasanya”. Gue lagi ngopi deket kakus tiba tiba hape gue bunyi. “kenapa ke Kakus bawa bawa hape?” Oke, itu pertanyaan bagus. Beda sama Rojak yang bawa bawa hape ke kamar mandi buat dicabulin, gue bawa bawa hape ke Kakus buat gue eek-in. “Kenapa?” karena gue sebel punya hape kok ngga ada pulsanya. Apa gue mesti jual hape gue dulu buat beli pulsa?.

“Bro, lagi dimana?” Sms dari Rojak yang harus gue cuekin karena percuma kalo gue bales. Gue nggak punya pulsa. Dua menit kemudian..
“Heh, Lo mati ya. Kok nggak bales?” Rojak SMS gue lagi. Kali ini gue masih cuek
“Helooo.. bakal nyesel lo kalo ngga ke sini” Rojak SMS gue lagi tapi kali ini gue jadi penasaran pengen banget bales sms dia dan nanya ‘ADA APAH.?’. Tapi gue cuma tertunduk lesu. Semenit kemudian...
“Bro, ada gembel cantik banget nih..” Rojak sms gue yang bikin gue marah dan gue mendadak pengen berubah jadi Hanoman. Gue pengen terbang dan langsung menghantam perut Rojak pake Gada Hanoman sekenceng kencengnya. Gue ngga abis pikir kenapa Rojak tega teganya pamer gembel ke gue? Apa hebatnya coba? Mau cantik kek mau jelek kek, Tapi itu gembel. Masa gue mau ngegombalin gembel? Emangnya gue cowok apakah? Gembel itu bukan buat digombalin tapi mereka itu harus kita kasihin nggak perduli cantik atau jelek. Yang bikin gue ngerasa super aneh itu kenapa Rojak bisa tau tuh gembel Cantik. Hmmmm mmm ... mungkin selera Homo memang begitu.
“Bro, Gembelnya kita mandiin yuk.” Rojak sms lagi. Gue marah merasa harga diri gue ternodai, gue langsung nyebur ke Kakus sambil teriak  “Tidak mama.. aku udah kotor mamah..”  Dengan penuh emosi gue bales SMS Rojak yang mesum itu.
“Goblok, gue ngga sebiadab itu.! Gue masih suci. Gue masih punya rasa Prikegembelan. Sono lo mandiin aja sendiri. Inget ya ntar kalo mandinya udah bersih, lo potoin tuh gembel dan gambarnya lo kirim ke gue. Tapi gue ogah mandiin gembel kalo mandiin Yosi sih gue mau.”
Langsung gue kirim tuh SMS biar Rojak nyadar bahwa perbuatannya itu mesum dan nggak baik. Tapi lagi lagi gue ngerasa bener bener hape gue harus gue eek-in karena SMS panjang yang gue tulis itu sama sekali ngga ke kirim ke Rojak. Nggak ada pulsanya. DAMN.!!

Friday, January 18, 2013

Jenuh




Nggak tau gue ahir ahir ini cuma bisa berencana padahal semua bahan udah ada di depan mata.
Ini yang namanya menunda action. ini sesuatu yang bakal jadi momok dan bakal jadi momen penyesalan gue kelak *Amit amit*.. :a:

Apa lagi yang bisa gue arepin kalo kaya gini terus kecuali pertolongan.? Tapi pertolongan dari mana dan pertolongan jenis apa? #Gue aja kagak tau apalagi lo.?
Oke oke, oke.... #merem
Gue simpulin, keadaan kaya gini cuma pantes disebut "Jenuh". dan harus dicari jalan keluarnya.
Biasanya orang orang hebat kalo lagi ngalamin masa jenuh, mereka bakal piknik ke luar negeri, nah gue orang yang ngga hebat sama sekali kalo lagi jenuh palingan juga keluar mani   rumah ngerokok sambil pecicilan kali aja ada burung berakin pantat cewek dan gue bisa bantuin lap lapin. kalo dipikir pikir ngga mungkin juga ya burung bisa berak dan tai-nya jatoh pas di pantat cewek, pasti yang kena kepalanya bukan pantatnya. Lain kasusnya kalo cewek itu jalanya sambil goyang itik. Ada nggak ya cewek yang jalannya sambil goyang itik.? Au ah... malah mikirin itik.!

Sekarang ini ke mana mana lagi susah, Cuacanya lagi nggak bersahabat banget sama kesenengan gue. Mau iseng iseng bikin film pendek juga bakal kacau kalo cuacanya kaya gini. mau nulis banyak banyak juga ngga betah, dingin banget. paling enak kalo cuaca kaya gini tuh tidur dan kalo udah tidur tangan gue bakal menyatu sama selangkangan, susah banget dilepasin. Dan kalo udah kaya gini mau ngapain aja males... makan aja males, nulis apa lagi? bikin pelm aduuuuhh..... mending milih mandiin miyabi kali.

Nah kelemahan gue, kalo ada ide dan nggak langsung dikerjain tuh bakal kelupaan. Dan gue tau itu, tapi gue tetep nunda nunda kerjaan gue. Itu yang jadi masalahnya. Gue tau kok lo semua nggak perduli sama masalah gue itu, tapi lo harus tau ya, jangan pernah nunda nunda pekerjaan lo lagi. Bukan gue sok tau atau sok bijak tapi gue cuma pengen kalian bisa jadi inspirasi buat orang orang di sekeliling kalian. Jangan kaya gue yang cuma bisa jadi objek buruk nasehat ibu ibu ke anaknya.

Udahan dulu ya.. dingin nih mau ngurus Selangkangan E-KTP dulu.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...