Monday, April 22, 2013

KUTUKAN DUIT KERAMAT



Sebel gue kalo dipoto. Ngga bisa jelek. Sebel....
Sebelumnya kenalin dulu nih temen temen gue. yang di sebelah kiri gue itu namanya Rojak, Tokoh paling berpengaruh dalam kejadian ini. sedangkan yang ada di sebelah kanan gue itu namanya Muhis, Tokoh yang ngga ada andilnya sama sekali dalam cerita ini. makanya ngga usah ditanya kenapa dia dicoret merah.
Langsung disimak aja ya cerita misteri ini,..






Semua berawal ketika gue sama Rojak ngeliatin orang jualan bajing. Tau bajing kan? Bajing itu tupai.
Dari pertama ngeliat tingkah bajing yang lincah banget, gue ngiler pengen melihara bajing. Gue yakin Rojak juga ngiler ngeliat tuh bajing, tapi dia kayaknya ngiler karena dia mengira kalo daging bajing itu enak kalo di bakar.
Gue berhayal kalo misalnya gue berhasil membesarkan anak bajing, gue bakal keliatan keren banget karena ke mana mana gue bakal bawa tuh bajing. Bajing itu bakal gue taro di pundak gue dan gue berjalan dengan tatapan mata tajem menyusuri jalanan di tengah mall. Gue bakal diliatin banyak cewek cewek cakep, cool banget pasti.
Di sisi lain, Rojak juga pasti lagi berhayal kalo dia bakal kenyang dengan makan dua anak bajing yang dia bakar di atas lilin.

Lama juga gue dan Rojak ngeliatin bajing sambil nanya nanya ke abang penjualnya. Dari panjang lebar penjelasan yang gue denger kayaknya gue masih ada yang kurang untuk memelihara bajing, kurang dana maksudnya, ahirnya gue memutuskan buat pikir pikir dulu melihara bajingnya.
Tiba tiba gue ngerasa haus setelah dengerin abang penjual bajing menjelaskan tentang memelihara bajing. Walaupun sebenernya tuh abang lebih banyak ngobrol sama bajingnya daripada sama gue and Rojak. Gue ngelirik Rojak kayaknya dia juga haus banget, itu bisa dilihat dari tingkah dia yang mulai garuk garuk titit.
*Ini emang ngga nyambung.

Daripada ngeliatin orang ngobrol sama tupai, tapi tenggorokan kita kering kerontang tak berdaya, ahirnya gue sama Rojak pergi dan langsung nyari minuman. Dan emang dasarnya kita berdua adalah mahluk beriman, Tuhan memudahkan semua urusan kita dan menolong kita di saat kesusahan. Baru melangkah beberapa meter langsung deh terlihat banyak kedai yang jualan segala macem jus. Gue ngerasa tuhan telah menolong gue, tuhan telah menyuruh malaikatnya menyamar menjadi tukang jualan jus buah di sekitar gue dan Rojak pas gue dan Rojak lagi kehausan. Ini ajaib banget.! Gue merasa bersyukur dan pengen banget langsung sujud sukur tapi keburu dicegah sama Rojak

“Woy, mau ngapain lu?” Teriak Rojak waktu gue udah nekuk kedua lutut gue
“Mau sujud sukur” Jawab gue tanpa dosa
“Sujud sukur? Di sini? Ngga malu diliatin orang sepasar?” Tanya Rojak kebingungan
“Pasar? Ini kita lagi di pasar ya?”
“Menurut ngana?!”
“Oh.. Pantesan banyak orang jualan di sini” Gumam gue dalem ati.

Tanpa pikir panjang lagi, gue dan Rojak langsung pesen jus buah kesukan kita masing masing.
Sambil minum jus buah di bawah pohon, gue sama Rojak ahirnya ngga haus lagi.  
*Ya iya lah
Setelah puas menyiram tenggorokan, gue dan Rojak sepakat nggak mau ngeliat bajing lagi. Karena itu hanya akan membuat kita berdua mupeng. Pengen melihara tapi lagi ngga ada dana.
Baru beberapa langkah gue dan Rojak meninggalkan kedai jus yang pelayannya agak cantik tapi ngga boleh dibawa pulang, tiba tiba gue ngeliat sesuatu yang menggairahkan. Gue ngucek mata gue berkali kali buat mastiin apa yang gue liat. Tanpa pikir panjang lagi langsung gue samber tuh penampakan.
Gue nemu duit. Lumayan lah jumlahnya...

Tadinya nggak mau gue ambil tuh duit, tapi kalo gue tinggal juga bakal mubajir soalnya agak jauh dari kita berdua ada pengemis yang lagi jalan menuju tempat tergelataknya tuh benda keramat. Gue pikir daripada mubajir tuh duit ntar ditemuin sama pengemis mending gue ambil aja deh.
Setelah gue ambil, langsung gue kasih tau Rojak yang langsung menyambutnya dengan suka cita. Gue ngeliat mata Rojak berbinar agak berkaca kaca dan dari kejauhan terdengar lagu Yolanda, Kangen Band.  
*Ini ngga pas banget, Sumpah.!!
Gue dan Rojak langsung bertatapan, sambil tersenyum kita bebarengan teriak “Beli Bajing.!”

Bersambung...
Eh, mending TAMAT deng.....

2 comments:

  1. bajing tuh dah gue titikin.
    gue tunggu kisah "Rokok Haram or Halal"

    **Damn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bodo ah, keburu Tamat tuh ceritanya......

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...